Jarvis Cocker Terkunci

-

Jarvis Cocker sedang menghirup teh sambil melangkah ke atas sekeping peralatan Pilates. Dia terpaksa bergerak dari tempat duduknya di luar rumah kerana seorang jiran sudah mula kerja memotong. “Setiap kali anda membuat panggilan telefon, seseorang mulai melakukan sesuatu yang bising,” keluhnya.

Sejak beberapa bulan kebelakangan ini, Cocker tinggal dengan pasangannya Kim di kawasan luar bandar di bandar asal Cocker, Sheffield dan Manchester. Ibu dan kakaknya berada berdekatan, sebab jaraknya dekat. Anak lelaki Cocker yang berusia 17 tahun, Albert, berada di Paris bersama ibunya dan Cocker akan menaiki kereta api ke Paris untuk menjaganya dalam beberapa hari.

(Jarvis Cocker Tampil Di Primavera Sound Tahun Lalu Di Barcelona)

Kredit: Xavi Tor/WIREIMAGE

Cocker, kini berusia 56 tahun, pernah menyanyikan lagu Es & Whiz, Lip Gloss dan Common People sebagai frontman untuk kumpulan kultus Britpop, Pulp. Dia terpaksa menangguhkan lawatan yang direncanakan untuk kumpulannya yang berenam, JARV IS… , untuk mempromosikan album baru Beyond The Pale, yang dikeluarkan pada 17 Julai.

“Album ini adalah pementasan dua bahagian, seperti yang mereka katakan. Sebilangan idea untuk lagu-lagu itu sudah lama wujud tetapi ia tidak benar-benar menyala hingga akhir tahun 2017. Sigur Ros sedang mengadakan festival dan mereka mengajak saya bermain. Saya berada dalam sebuah band sejak berusia 14 tahun, jadi saya tidak tahu mengapa saya tidak membuat perancangan tentang bagaimana menyatukan sebuah kumpulan untuk membantu saya bermain lagu-lagu ini.”

Cocker dan rakan-rakannya bermain di festival Norður og Niður di Iceland dan kemudian mengadakan lawatan ke tempat-tempat lain di UK.

Jarvis Tidak Gembira

“Dengan memainkan lagu untuk penonton adalah bagaimana mereka terkumpul. Kami merakam semua pertunjukkan kemudian menggunakan rekod tersebut sebagai asas untuk rakaman itu. Memandangkan kita hidup dalam keadaan terkurung, saya sangat gembira kerana kita berjaya melakukannya. Orang tidak dapat merakam seperti itu lagi. Sudah bertahun-tahun sekian lamanya kita pergi ke sebuah pub di mana orangnya ramai dan berpeluh. Jelas saya tidak gembira bahawa koronavirus datang, tetapi saya gembira kerana kami memanfaatkan kebebasan itu untuk mengumpulkan rekod seperti kami lakukan, kerana sekarang ini bukan pilihan.”

(Cocker Percaya Kepada Tarian Sebagai Terapi)

Kredit: REUTERS

Beyond The Pale adalah album tarian, ‘rusuhan muzik rumah’ dan ‘kecerdasan khas’ Cocker (berirama “claustrophobia” dengan “disrobe ya”), yang memberikan alasan yang ideal untuk mencipta kembali suasana hangat remaja Cocker tahun 1980an di ruang tamu anda.

Dengan cepat, dia sedang menonton set DJ Domestic Disco langsung dari ruang tamu desa. “Kim memerhatikan lelaki ini yang melakukan DJ secara langsung dari garajnya. Saya suka orang menghantar komen kepadanya dan dia bersuara semasa siaran langsung ini. Perkara yang hebat tentang menari ialah anda dapat melupakan laporan berita dan mematikan fikiran anda dan membiarkan badan anda mengambil alih. Ini adalah perkara yang mementingkan diri sendiri bagi kami, tetapi ia juga mengganti lawatan JARV IS… yang akan bermula pada bulan Mei. Mula-mula, semuanya terus hancur ketika masa itu dan saya rasa orang ramai hanya melihat saya terlepasnya. ”

Cocker dengan senang hati berkongsi beberapa lagu kegemaran, yang kurang dikenali dengan peminat baru dan lama. “Sebuah lagu berjudul Dancing For Mental Health dari tahun 1980-an dengan sempurna menggambarkan apa yang ingin saya lakukan. Saya bermain The Cross oleh Prince, yang cukup beremosi, dan versi gila Tomorrow Never Knows by The Beatles, yang terasa cukup katarsis. Saya juga bermain Good Times oleh Chic. Yang paling memberi kesan kepada saya adalah Are You Looking oleh The Tymes, ‘kumpulan berjiwa’ dari tahun 1970-an. ”

Cocker telah menemukan muzik di rumah sebagai terapi yang berkesan, walaupun dia tidak menghabiskan seluruh waktunya ber-DJ, menari sambil mendengarkan muzik dan berusaha menggunakan lingkaran sihir Pilates (“kami menyebutnya cincin sihir”). Dia menyiarkan Kisah Waktu Tidur pada malam minggu. Cocker membaca cerita sebagai bariton di South Yorkshire. “Saya juga melakukan Jarvis Is In The House di BBC6 pada hari Jumaat di mana saya berjalan-jalan, memilih bilik dan membincangkannya.”

Cocker juga mempelajari kerohanian, minat lama. “Seluruh tujuan meditasi dan penumpuan, anda dapat sampai ke tahap itu ketika anda berada di saat itu, di atas pentas atau menari di rumah,” katanya. “Saya membawa diri saya ke tempat itu, di mana fikiran hadir sepenuhnya tetapi anda tidak berfikir, anda hanya melakukannya. Semua agama Timur mengatakan bahawa keadaan itu adalah keadaan yang harus dicapai, itu adalah nirvana. Pertunjukkan terbaik yang telah saya lakukan, saya bahkan tidak mengingati mereka, apabila saya menjangkau ‘kehadiran’ pada keadaan itu.”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

LANGGANI BULETIN KAMI

IKUTI KAMI

Berita Terkini

Melaka elections – a repetition of the Sabah 2020 elections?

The Melaka State Assembly was dissolved on October 4th,...

Bring Back The “Human” In All Of Us

WE live life doing repetitive tasks, habitual actions and...

Suatu erti merdeka

“Merdeka! Merdeka! Merdeka!” Menyahut seruan merdeka kali ini terasa amat...

Pakatan Harapan Harus Mulakan Rundingan Kerusi Untuk PRU15

Beberapa bulan sebelum PRU14, keempat-empat parti dalam gabungan Pakatan...

berita berkaitanuntuk anda
di bawah