Bebaskan Paley

-

Jikalau merosakkan properti milik kerajaan dianggap kriminal dan dihukum, lalu apakah ada hukum ke atas kerajaan yang merosakkan jutaan hidup manusia?

Ini segera mengingatkan saya kepada buku yang baru saya khatamkan, tulisan lewat almahrum penulis/doktor kelahiran Mesir bernama Nawal El Hadi bertajuk ‘Perempuan di Titik Nol’. Nawal memetik sebuah kalimat sakti milik seorang pelacur revolusioner bernama Firdaus:

“dan bahawa dalam benak mereka, patriotisme mereka itu adalah yang miskin harus mati untuk membela tanah orang kaya, tanah mereka, karena saya tahu bahwa orang yang miskin tidak memiliki tanah.”

Setahun lalu, bukankah ramai daripada kebanyakkan kita berbangga dengan pencapaian negera yang dipimpin oleh sebuah kerajaan bukan dipilih rakyat tetapi papaling relevan saat itu? Bukankah pada tahun itu patriotisme dalam sanubari berkembang-kembang umpama tiada apa pun yang bisa meletupkannya?

Dan apabila ada suara-suara minoriti yang tidak bersetuju, mencipta argumen-argumen anggun yang menentang status quo, bagaimana mereka bertindak balas?

Mereka, sekumpulan kasta bawahan inilah yang membalasnya dengan menyimbah cat dan segala kederat mempotretkan wajah-wajah heroik pimpinan di dinding – demi sebuah kebanggaan, demi kemuliaan darjat dan feudalisme songsang hanya kerana masa depan terlalu kabur buat mereka yang bersifat mengangungkan kelas tertinggi.

Tetapi selepas setahun tuan-puan, apakah kebanggaan itu kekal?

Yang ada kini ialah rosakkan, penipuan, hipokrasi yang terlondeh sehelai demi sehelai. Kebanggaan setahun lalu itu hanyalah ilusi, guna-guna yang mencandukan.

Dan hari ini, ketika ada yang menggunakan pennya untuk memberontak, yang mengambil berus berbuat satira dan juga yang bersenjatakan cat spray melukiskan sebuah perkataan ‘kerajaan gagal’ di dinding, hukum pantas mengambil tempat.

Kerana hukum memang dibuat untuk mengawal orang bawahan. Hukum adalah definasi mengatur orang bawahan agar berkelakuan seperti yang diharapkan kelas atasan. Dan hukum langsung gugur apabila ia menyentuh kulit orang yang punya kuasa, punya kehormatan dan punya martabat paling tinggi.

Biarkan si miskin meluahkannya betapa gagalnya entiti bernama kerajaan di dinding. Sekurang-kurangnya, mereka tidak gagal menjadi manusi pemberani.

#bebaspaley

Sumber: FB Hadri Shah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

LANGGANI BULETIN KAMI

IKUTI KAMI

Berita Terkini

Melaka elections – a repetition of the Sabah 2020 elections?

The Melaka State Assembly was dissolved on October 4th,...

Bring Back The “Human” In All Of Us

WE live life doing repetitive tasks, habitual actions and...

Suatu erti merdeka

“Merdeka! Merdeka! Merdeka!” Menyahut seruan merdeka kali ini terasa amat...

Pakatan Harapan Harus Mulakan Rundingan Kerusi Untuk PRU15

Beberapa bulan sebelum PRU14, keempat-empat parti dalam gabungan Pakatan...

berita berkaitanuntuk anda
di bawah